Geger Beradar Video Warga Iran Menjilat Kuil “Saya Tidak Takut Dengan Coronavirus”

Beradar rekaman video para jamaah Iran menjilati tempat-tempat yang dianggap suci. Padahal pemerintah Iran melalui Departemen Kesehatan untuk menutup tempat-tempat suci untuk membantu menghentikan penyebaran infeksi virus Coronavirus yang mematikan.

0
96
Seorang jemaah sedamng menjilat kuil yang dianggap suci. Sementara pemerintah lewat Departemen Kesehatan untuk menutup tempat-tempat suci untuk membantu menghentikan penyebaran infeksi virus Coronavirus yang mematikan.( Foto : AlinejadMasih)

IRAN – NAWALA : Beradar rekaman video para jamaah Iran menjilati tempat-tempat yang dianggap suci. Padahal pemerintah Iran melalui Departemen Kesehatan untuk menutup tempat-tempat suci untuk membantu menghentikan penyebaran infeksi virus Coronavirus yang mematikan.

Sementara pejabat negara mullah ini telah mengkonfirmasi 978 kasus di Iran dan 54 kematian, angka kematian tertinggi dari negara manapun di luar China.  Disisi lain, para pemimpin agama terus menolak saran dari pemerintah tersebut.

Menurut para penyembah dalam  video yang beradar postingan  di media sosial menunjukkan bahwa para penyembah mengatakan mereka tidak peduli apa yang terjadi terjadi sesuatu pada dirinya.

 “Saya tidak takut dengan coronavirus,” ucap penyembah tempat suci.

Dilansir situs media Metro.co.uk seorang anak bahkan dipuji karena menjilati sebuah kuil di kota Qom di utara, yang telah menjadi pusat penyebaran wabah Iran. Jurnalis Masih Alinejed berbagi video dan mengatakan rezim Iran ‘membahayakan kehidupan Iran dan dunia’ dengan menjaga situs-situs suci tetap terbuka.

Menurutnya menyentuh dan mencium permukaan di tempat-tempat suci adalah praktik umum bagi para peziarah, dan kelompok garis keras agama berpendapat bahwa situs suci Qom adalah ‘tempat penyembuhan’. Tetapi banyak orang Iran khawatir lembaga ulama tidak menganggap serius wabah itu, sementara pekerja kesehatan Iran dilaporkan mengakui jumlah orang yang meninggal akibat coronavirus bisa lima kali lebih banyak dari angka yang diklaim oleh pemerintah. Pemerintah belum mengunci Qom tetapi telah memberlakukan pembatasan luas seperti pembatasan siapa yang diizinkan masuk dan keluar kota. Pensiunan guru Ziba Rezaie, 62, dari Qom,

“Bau desinfektan telah menjadi mimpi buruk saya. “Kota ini berbau seperti kuburan, kamar mayat,” ujarnya

 ‘Kami belum meninggalkan rumah selama seminggu. Anak-anak memiliki kelas online. Hanya suami saya yang meninggalkan rumah untuk berbelanja dan bekerja,” kata Samar (38) warga dari kota Shiraz,Iran

Video yang mengkhawatirkan menunjukkan para jamaah yang menentang nasihat kesehatan untuk tidak mencium atau menyentuh kuil, yang merupakan praktik umum di Iran (Foto : AlinejadMasih)

Kepala program kedaruratan Organisasi Kesehatan Dunia, Mike Ryan, memperingatkan Iran mungkin menghadapi wabah yang lebih buruk daripada yang belum dipahami. Pihak berwenang mengumumkan infeksi pertama Iran dan dua kematian akibat virus itu pada 19 Februari. Para pejabat Iran, termasuk Presiden Hassan Rouhani, telah berulang kali menepis kekhawatiran yang diajukan oleh banyak orang Iran mengenai penanganan wabah, dengan mengatakan semua langkah yang diperlukan untuk mengatasi krisis telah diambil.

Beberapa dokter dan perawat mengatakan rumah sakit di Teheran, Qom dan kota Rasht kelebihan beban. ‘

”Rumah sakit penuh dengan orang yang terinfeksi. Kami mendengar tentang ratusan kematian, “kata seorang dokter di Teheran, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

“Kami membutuhkan lebih banyak rumah sakit. Jumlah kematian akan meningkat. Kementerian Kesehatan telah memerintahkan rumah sakit untuk menerima hanya orang yang terinfeksi dan pasien yang membutuhkan perawatan segera. Lusinan rumah sakit yang dikelola militer telah dialokasikan untuk merawat orang yang terinfeksi virus yang berasal Wuhan, China (Met/Lis/NNC 01)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here